Senin, 22 April 2024

Peringatan Maulid Nabi 1443 H; Santri MAN 2 Kulon Progo Siap Siaga Jiwa Raga

Kulon Progo (MAN 2 KP-MANDAKU) – Peringatan Maulid Nabi dilaksanakan untuk lebih mengenalkan Nabi Mauhammad SAW kepada para generasi muda Islam, terlebih makna terpentingnya adalah menjadikan beliau sebagai suriteladan yang terbaik agar selamat dunia dan akhirat. Begitu juga dengan peringatan Hari Santri Nasional dengan tema Siaga Jiwa Raga menumbuhkan sikap dan komitmen santri MAN 2 Kulon Progo untuk siap menyerahkan jiwa raganya demi persatuan dan kesatuan bangsa, bela negara, dan mewujudkan perdamaian dunia. Kepala MAN 2 Kulon Progo, Hartiningsih, M.Pd., menyampaikan hal tersebut saat kegiatan Peringatan Hari Besar Islam 1443 H (Hari Santri Nasional dan Maulid Nabi Muhammad SAW) yang dilaksanakan di Hall MAN 2 Kulon Progo Unit 2, Selasa (26/10/2021).

Lebih lanjut Aning (nama sapaan Hartiningsih) menambahkan ”Bentuk siap jiwa raga di masa sekarang ini diwujudkan dengan peran nyata dalam bentuk karya positif sebagai bentuk konstribusi untuk kemajuan bangsa dan negara. Di masa pandemi ini bentuk kontribusi positif yang bisa dilakukan santri MANDAKU yakni dengan melaksanakan protokol kesehatan secara tertib meliputi memakai masker, mencuci tangan dengan air yang mengalir, menjaga jarak, dan membatasi kerumunan,” paparnya.

Selaras dengan pernyataan Aning, Jazari sebagai penceramah pada acara tersebut pun mengatakan bahwa sebagai seorang santri, kita harus mengikuti apa yang diajarkan oleh Nabi Muhammad SAW agar kita selamat dunia dan akhirat hingga masuk ke surga. Menjadi seorang santri yang mengikuti Nabi Muhammad SAW, tentunya perlu berikhtiar kuat salah satunya adalah menghafal Alquran, qonaah, dan istiqomah dalam menjaga agama Allah SWT.

Perihal penetapan Hari Santri yang merupakan bentuk dari penghormatan bangsa Indonesia atas kiprah para santri di masa kolonial saat menghadapi penjajah. Lahirnya Hari Santri bermula dari fatwa yang disampaikan pahlawan nasional K.H. Haysim Asy’ari. Pada 22 Oktober 1945 lalu, KH Hasyim Asy’ari memimpin perumusan fatwa ‘Resolusi Jihad’ di kalangan kiai pesantren.

Fatwa tersebut berisi kewajiban berjihad untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia dengan melawan pasukan kolonial yang masih ada di Indonesia.  Keberhasilan santri dalam menghalau masuknya penjajah itu berkobar karena salah satu perkataan dari Hadratussyaikh K.H. Hasyim Asy’ari bahwa agama dan nasionalisme adalah dua kutub yang tidak bersebrangan. “Nasionalisme adalah bagian dari agama dan keduanya saling menguatkan,” tegasnya.

Acara tersebut diisi dengan pengajian, muqadaman dan khataman. Kemudian diakhiri dengan pembagian hadiah kepada santri MANDAKU yang berprestasi. Dihadiri oleh seluruh siwa kelas X dan XI yang terjadwal PTMT (Pembelajaran Tatap Muka Terbatas)  dan bapak ibu guru, dengan tetap menegakkan protokol kesehatan  agar tidak mejadi cluster baru penyebaran Covid-19. (pan/ast)

Bagikan pada...
0 0 votes
Article Rating
3 Comments
Terbaru
Terlama Suara Terbanyak
Inline Feedbacks
Lihat semua komentar
Imam Muttaqien, STP
Imam Muttaqien, STP
2 tahun yang lalu

Alhamdulillah..👍👍👍

Pujarsono
2 tahun yang lalu

Alhamdulillah kegiatan berjalan lancar, Insya Allah membawa berkah dan manfaat bagi warga madrasah khususnya para santri….

Siti Muslimah
Siti Muslimah
2 tahun yang lalu

Alhamdulillah berjalan lancar, Insya Allah membawa berkah dan manfaat bagi madrasah